Pengalaman Pribadi (“Senam Matras”)

Posted: 02/04/2013 in Uncategorized

Bicara tentang pengalaman pribadi saya, sepertinya sangat banyak sekali cerita dan pengalaman hidup yang saya dapatkan dan saya lewati. Namun kali ini saya akan bercerita tentang pengalaman saya saat masih duduk di bangku SMA. Pengalaman ini tentang sebuah pelajaran yang sebenarnya telah saya dapatkan sejak SD, yaitu pelajaran OLAHRAGA. Sebenarnya saya sangat menyukai pelajaran ini, namun ada satu materi dimana saya tidak bisa melakukan prakteknya dan dapat dikatakan saya sangat membenci materi ini dan akan saya hindarkan terus sebisa saya. Materi tersebut adalah senam matras, dimana pada materi ini terdapat praktek untuk melakukan gerakan roll depan, roll belakang dan lompat harimau.

Saya sangat membenci materi ini karena sudah pasti saya tidak dapat melakukan praktek tersebut walaupun saya telah mencoba di rumah, tetapi tetap saja tidak bisa. Karena saat masih sekolah tubuh saya gemuk, dan saya menjadi orang terbesar ke dua di sekolahan. Jika ada materi ini saya dan teman saya yang di sebut sebagai orang terbesar pertama sudah pasti tidak bisa melakukan prakteknya dan hanya akan menjadi papan rintang saat yang lain loncat harimau dengan alasan agar tetap mendapat nilai.

Pengalaman ini sebenarnya sebuah cerita yang memalukan bagi saya, namun jika di ingat ingan kembali, saya akan tertawa juga mengingatnya. Ya,  waktu itu ada ujian praktek di sekolah saya untuk nilai uas, dan materi senam matras ini menjadi salah satu nilai praktek dalam mata pelajaran olahraga. Saat itu saya awalnya sudah bilang kalau tidak akan ikut saat mengambil nilai praktek ini, namun guru saya tetap bilang coba saja dulu. Akhirnya saya tetap menunggu giliran nama saya di panggil, dan ketika sudah dekat saya izin ke kamar mandi. Tetapi guru saya sudah mengetahui niat saya ini, dan ketika nama saya di panggil dia tetap mencari cari saya sambil tersenyum dan menyuruh teman saya untuk memanggil saya. Akhirnya datang teman saya beramai ramai menyusul saya dan memberi tahu kalau saya di panggil untu praktek. Namun saya tetap tidak mau mengikuti dan memilih untuk bertahan di kamar mandi.

Akhirnya setelah selesai mengambil nilai praktek ini, saya baru keluar dari kamar mandi dan menemui guru saya untuk meminta nilai dengan materi apa saja asal jangan senam matras. Akhirnya guru saya tersenyun dan bilang “sudah kamu tidak usah buat apa-apa, saya maklumi kok“. Saya pun merasa tenang dan lega mendengarnya. Namun ketika ke dalam kelas, beberapa teman dekat saya menertawai saya dan meledek saya dengan bilang “ah cemen ah”. Saat itu saya hanya bisa membalas tawanya saja, tetapi sebenarnya ada perasaan malu juga di dalam hati saya.

About these ads

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s